Sistem Sepeda Motor

image

Sistem Sepeda Motor

 

 

 

1.    SIKLUS
       Para korek motor Untuk menciptakan performa mesin, piston harus terus bergerak naik-turun, memasukkan campuran bahan-bakar dan udara, mengompresikannya, menerima ledakan dan mendorong gas sisa pembakaran dalam kehidupannya. Dalam setiap tahap itulah yang dinamakan siklus.
Mesin 4 langkah memerlukan 4 kali piston bergerak dari TMB – TMA ( 2 kali putaran kruk as ) sedangkan mesin 2 langkah hanya memerlukan separuh dari kinerja mesin 4 langkah.


SIKLUS MESIN 4 LANGKAH

2.    LANGKAH


Momentum piston bertranslasi dari TMB – TMA, gerak tunggal piston dinamakan langkah, atau lebih mudahnya adalah jarak antar titik henti piston dalam silinder diukur dalam satuan millimeter (mm)


STROKE UP


3.    TITIK MATI ATAS (TMA) TITIK MATI BAWAH (TMB)


Adalah titik henti piston, batas atas maupun batas bawah, TMA adalah poin dimana piston mulai bergerak ke bawah, TMB sebaliknya adalah titik piston mulai bergerak ke atas.

4.    BORE


Istilah untuk menyatakan besaran diameter dalam lubang silinder.

5.    CRANK ANGLE


Derajat kruk as yang dibentuk oleh garis sumbu dari engkol dan garis yang ditarik dari pen ke pusat engkol dengan koefisien pada TMA – TMB.


6.    DISPLACEMENT


Ketika piston bergerak dari atas (TMA) turun kebawah (TMB) ada isi yang dihisap oleh piston, Piston Displacement, disebut juga volume langkah dapat dihitung melalui rumus :
V
V = volume
= Konstanta 3,1416
r =  Separuh diameter bore
L = Panjang stroke (langkah)
N = Jumlah silinder


rasio kompresi


7.    VOLUME RUANG BAKAR


Isi ruang antara kepala silinder dan piston pada saat piston berada di TMA.


8.    VOLUME SILINDER


Adalah penjumlahan antara piston displacement ditambahkan volume ruang bakar.


9.    PERBANDINGAN KOMPRESI


Nilai yang ditunjukkan dari hasil pembagian volume silinder dengan volume ruang bakar. Dinyatakan dengan rumusan
RK = Volume Silinder / Volume ruang bakar
Perbandingan kompresi tinggi dimaksudkan untuk penggunaan mesin pada performa dan kecepatan tinggi, tetapi ada batasan-batasan tertentu pada perbandingan kompresi.


10.    KECEPATAN PISTON


Pergerakan piston dari TMA-TMB tentu memiliki kecepatan , tepat dititik TMA  – TMB kecepatan piston adalah nol dan tervepat di tengah-tengah langkah. Oleh karena itu kecepatan piston ditunjukkan oleh kecepatan rata-rata.
Speed = LN / 30
L = Panjang langkah
N = Putaran Mesin (RPM)


Piston SPEED


11.    KARAKTER MESIN


Dalam komposisi displacement mesin yang sama, tiap mesin memiliki karakter yang berbeda-beda, tergantung dari  besaran diameter piston dan panjang langkah.
-    Mesin OverBore …. Langkah lebih kecil daripada diameter piston.
-    Mesin Square… Langkah dan diameter piston sama.
-    Mesin OverStroke… Langkah lebih besar daripada diameter piston.
Dibanding dengan mesin langkah panjang dan square , mesin over bore lebih mudah untuk membuat kecepatan mesin dan tenaga yang dihasilkan bisa lebih besar. Jika kecepatan mesin rata, kecepatan piston dapat dibuat lebih rendah juga hambatan gesek dapat dikurangi. Desain mesin lebih kompak, pada mesin balap desain mesin ini lebih sering unggul. Oleh karenanya modifikasi BORE UP , atau memperbesar diameter piston lebih mudah menciptakan kecepatan dan tenaga dibandingkan STROKE UP.

Tetap SEHAT- Tetap SEMANGAT! Biar Bisa Modifikasi Mesin Tiap Hari

Sat, 9 Oct 2010 @12:49


Write Comment

Name

E-mail (not published)

URL

Comment

Secret Code
Please enter the correct sum of these numbers 9+8+0

Salam Bikers
image

Korek mesin

Baruno Speed : 087840585278


Semua Rahasia Korek Mesin ada di buku Panduan Korek Mesin Motor
DAPATKAN SEGERA!!!!!!!!!!!!!!
Kategori Korek
KOREK MESIN

Informasi Dunia Motor (Automotive)

Pembuatan Mesin Balap
image

korek motor sekarang menerima pembuatan mesin balap buat roadrace dan Drag dengan harga terjangkau.Kami juga melayami pangerjaan komponen balap seperti pembuatan kem racing,Sudut klep,porting polis,dll.SEGERA hubungi kami disini .

by Korek Mesin Motor

Share to :
Cust. sevice
Situs Populer